Dulu-dulu

Wednesday, April 13, 2011

Assalammualaikum semua~

Semoga semuanya ceria dan bahagia di bawah naungan payung rahmat-Nya.(^__^)

Dulu-dulu~nak imbas kenangan lagi...hehe

Kenangan 1
Semalam, atas sebab-sebab tertentu, ku terpaksa buka semula tesis zaman dulu-dulu, iaitu zaman degree.hehe~ Lama tesis berkenaan ku renung...hurmm... Ini tesis yang betul ke? Tangan inikah yang menaipnya? Kenapa aku tak percaya itu hasil kerja sendiri?
  • bahasanya sangatlah teruk. Maksud ku 'broken English'. Banyak errors.
  • format.huhu~ ikut format tapi tak sempurna.
Tesis berkenaan adalah hasil kerja ku selama seminggu (lebih kurang la). Walaupun hasil kerja ini tak sempurna di mata ku sendiri, tetapi berjaya menghabiskannya, menghantar dan disemak dalam masa yang singkat. Kenapa ku tak boleh begitu sekarang? Dan bila meneliti tesis itu dan membandingkan dengan research paper sekarang, sebenarnya banyak improvement, cuma bila kita berada di tempat yang sama, dalam jangka masa yang panjang, ada rasa macam 'tak berkembangnya diriku ini'. 

Moralnya~Sedarlah...banyak yang telah berubah terutama diri sendiri~

Kenangan 2

Sms diterima: Saya minta maaf awak. Hubungan kita hanya setakat ini. (bukan sms sebenar)

Pandangan mataku mula berpinar. Ada air hangat bergenang. Menunggu masa untuk mengalir. Tiba-tiba pintu kamar diketuk. Ah,discussion dengan Aina!!! Hampir terlupa... Aina terus masuk tanpa menunggu aku membukakan pintu. Bilikku umpama bilik Aina jugak... Ku pandang Aina dengan pandangan berkaca. 
"Kenapa nih" tanya Aina.
Aku tidak menunggu lama. Lantas memeluk Aina seeratnya. Ku lepaskan semuanya, air mata mengalir bagai tiada henti. Aina pasti kaget melihat aku seperti anak kecil yang kelaparan. Puas menangis, aku minta izin Aina untuk ke bilik air. Aku kesat air mata dan aku berwuduk. Hatiku tenang semula. Aku kembali ke bilik dengan bekas air mata yang jelas di wajah.
"Sorry pasal tadi. Orang okay dah. Jom buat assignment!"
Aku dan Aina teruskan diskusi kami yang tertangguh beberapa minit lantaran kejadian yang tidak diingini itu. Aina hanya menurut meski dalam benaknya bersarang pelbagai soalan.
-Tamat-
Moralnya:- Saya ingin menjadi secekal, sekental diriku yang dulu. Mampu terus melangkah dalam gundah...kerna yang dulu-dulu itu adalah diriku sendiri bukan orang lain!
Sekian...

penaJannah
...takkan berhenti menari!!!

3 comments:

Putera Bongsu said...

perkongsian yang baik.. seharusnya anda sudah tenang sekarang..

jannah said...

sekarang...sangat tenang...ngantuk pun ada..hehe~

Putera Bongsu said...

sukanya dia..

 
penaJannah - Templates para novo blogger