Sebuah Kehilangan

Saturday, September 25, 2010


Assalammualaikum semua=) 
Moga perjalanan kita yang sementara ini diberkah Allah SWT.

'Sebuah Kehilangan'
Sekali lagi, ini adalah post spontan dari saya, maaf kira banyak kesilapan. Coretan ringkas untuk dikongsi bersama. 
Pernah anda kehilangan sesuatu atau seseorang? Tentu pernah kan... saya tak terkecuali dari menerima kepahitan itu. Pertama kali saya kehilangan seseorang yang tersayang ketika berusia 5tahun(kalau saya tak silap...heee) Ketika itu di bulan Ramadhan. Kami sekeluarga, mak, nenek(saya panggil Tok...) dan jiran sebelah rumah saya pergi membeli keperluan untuk berhari raya di pekan Bukit Mertajam atau nama popularnya BM. Setelah segala keperluan telah dibeli, kami pulang dengan menaiki bas, rangkaian Setia no 12 (sampai sekarang masih memberikan perkhidmatannya.haha) Masih segar dalam ingatan, mak memimpin tangan saya dan adik, dan kami melintas dahulu, meninggalkan tok dibelakang. Saya berpaling kali pertama, saya lihat tok baru melangkah untuk melintas. Bunyi motosikal sangat kuat dari arah belakang membuat saya berpaling untuk kali kedua. Dan saya lihat tok tak mampu lagi 'melangkah'. Kami sekeluarga kehilangan tok. Tok wan kehilangan isteri yang dicintai,mak dan pak kehilangan mak yang dikasihi, dan kami adik beradik kehilangan tok yang disayangi. Kejadian itu masih segar dalam ingatan kerana pemergian arwah tok mengubah sikap ku. Aku menjadi pendiam, tidak aktif seperti biasanya. Semangatku seperti tiada lagi. Tetapi, kejadian itu adalah pengalaman yang amat berharga dalam hidupku. Masa pantas berlalu, dan aku kembali menjadi diriku sendiri. Kehilangan sememangnya pahit untuk ditelan, tetapi ia telah menjadikan aku lebih kuat untuk menghadapi banyak lagi kehilangan dalam perjalanan hidupku yang masih panjang. Ia mengajar ku erti redha, meski ketika aku masih mentah. 

Kini, 20 tahun berlalu. Entah berapa kali aku terpaksa berhadapan dengan kehilangan. Kehilangan yang paling perit adalah kehilangan insan tersayang. Berkali aku menabur harapan pada insan bergelar 'Adam' untuk sehidup semati sehingga ke akhirnya. Dan pernah kepercayaan ku dikhianati. Aku sedih. Aku menangis. Tapi aku redha... Redha menerima segala ketentuanNya, aku percaya ada hikmah disebalik setiap titisan air mataku. Dan aku bangkit semula dengan harapan hanya pada Dia yang Maha Mengetahui. Berdendamkah aku pada insan yang membuat aku menangis? Tidak... bukan kerana dia tak layak untuk dibenci tetapi kerana siapa aku untuk membenci, aku hanya insan biasa yang mungkin tanpa sedar pernah menyakiti insan lain... Dendam ibarat api yang membakar dalam diam, perlahan-lahan merosakkan hati. Dan dendam hanya akan merampas ketenangan yang menjadi kunci kebahagiaan. Sekali lagi redha pada ketentuanNya... Hulurkan kemaafan pada insan yang menyakiti, Dia akan menghadiahkan kita ketenangan yang tiada taranya di dunia ini.

Setiap insan akan merasakan peritnya kehilangan. Setiap kali kita bersedih menghadapi sebuah kehilangan, buka mata seluas-luasnya, celikkan mata hati, lihat sekeliling... Kalau hari ini kita kehilangan insan yang dikasihi, cuba letak dirimu ditempat seorang ibu yang kematian anak, tanya hatimu, Siapa lebih sedih? Siapa lebih merana? Cuba letak dirimu ditempat seorang isteri yang kehilangan suami tercinta, siapa lebih kecewa? Tapi mereka semua mampu bangkit dari kesedihan, redha menerima ketentuanNya. Kenapa tidak kita???

Sekian saja coretan di pagi sabtu.hehe... rajin pula datang fakulti cuti-cuti ni...doakan kerajinan tu berkekalan. Perjalanan ku masih jauh dan berliku. Semoga Allah memberi memantapkan keimanan, memberi kekuatan dan menghadiahkan kesabaran pada kita semua dalam menjalani hidup. Dunia adalah jambatan menuju akhirat...

penaJannah
...takkan berhenti menari!!!
p/s: mesti banyak kesalahan ejaan ni..huhu tak sempat nak edit...maafkan daku...(^__^)/

1 comments:

Putera Bongsu said...

sedih cerita ni.. insyaAllah nanti bertemu :-)

 
penaJannah - Templates para novo blogger