Harumnya Norjannah (kusyi Hirdan )

Thursday, November 11, 2010

Assalammualaikum semua =)
Semoga kita semua diberi kecekalan, ketabahan dan kesabaran dalam merentasi lautan kehidupan yang sentiasa dilambung badai. InsyaAllah...

'Harumnya Norjannah' hasil nukilan Kusyi Hirdan memaparkan kisah sebenar seorang Mualaf berbangsa India.

"Kisah ini diilhamkan apabila saya sebagai wartawan menemubual Norjannah satu ketika dahulu," kata penulis novel Norjannah, Kusyi Hirdan.

Sinopsis:
Karya Khusyi Hirdan ini memaparkan suka duka dan perjuangan wanita India, Puvanes yang terpaksa mematuhi arahan keluarga agar berkahwin dengan lelaki pilihan mereka, Thiagu sebaik tamat alam persekolahan.
Puvanes yang berperang dengan perasaan sendiri terpaksa menerima keputusan keluarganya itu, walaupun sebenarnya berhasrat untuk melanjutkan pengajian pada peringkat lebih tinggi memandangkan dirinya pelajar pintar.
Keputusan keluarganya itu menguburkan impiannya untuk bergelar akauntan dan terpisah daripada teman akrabnya, Norafizah atau Nora, tetapi 11 tahun kemudian Puvanes kembali ke rumah ibunya dengan status janda selepas tidak tahan di dera oleh suaminya yang pemabuk.
Hidupnya dan anak-anak dirundung malang akibat perbuatan suami sendiri dan lebih malang lagi apabila ia memberi kesan yang terlalu mendalam kepada anak sulungnya, Mila yang menjadi fobia dengan bau arak dan orang mabuk.
Kepulangan Puvanes menimbulkan kemarahan saudara mara kerana bagi mereka syurga isteri di sisi suami dan perlu tahan segala penderitaan bagi mendapat darjah suci, malahan turut dikritik serta dimarahi adik-beradiknya kecuali adiknya, Jothi ekoran tindakan beraninya itu.
Ibunya, Shanti bersetuju dengan tindakan Puvanes kerana tidak sampai hati melihat anak dan cucunya terus didera dan terseksa, malahan seawal kehidupannya bergelar janda, Puvanes banyak menyendiri dan mulai tidak percaya kepada Tuhan.
Selepas beberapa ketika mencari kekuatan diri, Puvanes mula memikirkan masa depannya dan anaknya, Mila dan Ramu, lalu menyatakan hasrat kepada ibunya untuk mencari pekerjaan bagi menyara kehidupannya serta meringankan beban ibunya.
Dalam usaha Puvanes bangkit sebagai ibu tunggal dan mencari pekerjaan, dia bertemu kembali sahabat lamanya, Nora yang akhirnya membantunya mendapatkan pekerjaan di sebuah pasar raya di pekan berhampiran tempat tinggalnya.
Pembaca akan tertarik melihat semangat Puvanes selepas mula bekerja, malahan mencari pengertian agama dan mula belajar serta bertanya Nora mengenai Islam, sebelum cahaya keimanan muncul kembali dalam jiwanya selepas berkubur sekian lama.
Pada masa sama, Nora pula dihimpit dengan masalah akidah adiknya, Norli yang murtad kerana terpengaruh dengan teman lelakinya, Edward yang beragama Kristian sehingga akhirnya mereka terlanjur.
Nora yang cergas dalam satu badan bukan kerajaan (NGO) Islam, Perkis cuba meminta bantuan ustaz Alif dan isterinya ustazah Suhana serta rakannya, Ilham untuk membantunya menyelesaikan masalah Norli dengan Edward.
Pembaca turut disogokkan dengan kisah Puvanes memeluk Islam dengan persetujuan kedua-dua anaknya yang ikut berhijrah dan melafazkan kalimah syahadah di pejabat agama dengan disaksikan Ilham dan rakannya serta memilih Norjannah sebagai nama.
Perjalanan hidup wanita anak dua ini yang penuh onak apabila terpaksa merahsiakan pengislamannya menyentuh hati pembaca apalagi sehingga dia terpaksa menunaikan solat secara sembunyi di rumah dengan bantuan Jothi.
Puvanes enggan meninggalkan ibunya meskipun berlainan agama kerana mahu menjadi anak yang solehah kepada Shanti, turut berdepan dengan tekanan daripada saudara mara sehingga dicerca dan diugut sebagai mengetahui sebaik rahsia janda beranak dua itu memeluk Islam terbongkar.
Norjannah semakin tertekan dengan tindakan tiga adik lelakinya yang menganggur dan kembali ke rumah ibunya yang hanya mempunyai dua bilik sehingga dirinya sering dihina serta wanita malang itu bertambah bimbang akan kemungkinan tidak dapat bersama-sama dengan anak-anaknya.
Ilham pula cuba merisik Norjannah melalui ustaz Alif dan ustazah Suhana kerana tertarik dengan pekerti dan kemuliaan wanita itu, walaupun dia jauh lebih muda daripada Norjannah, manakala Nora semakin tertekan dengan tindakan nekad Norli untuk murtad sehingga dia terpaksa mengurung gadis itu.
(Dipetik dari laman web PTS)

Nota peribadi:
Watak yang paling mengagumkan dalam novel ini adalah ibu Puvane, Shanti. Beliau seorang ibu tunggal yang penyayang tetapi tegas. Beliau menjadi berusaha mengeluarkan Puvane dari cengkaman suami yang kejam. Setelah mengetahui keislaman Puvane, Shanti tetap menerima Puvane atau Norjannah sebagai anak dan tetap tinggal serumah dengannya. Shanti menyayangi dan menghormati Norjannah. Semoga semua ibu di atas muka bumi ini seperti itu. Amin...(^__^)/

penaJannah
...takkan berhenti menari!!!

p/s: kesibukan melanda hari-hari ku...

1 comments:

Putera Bongsu said...

glemer nama Norjannah..

 
penaJannah - Templates para novo blogger